Monday, July 30, 2012

Demi Nokia 5230 Navigator


pict: google
Ride Report kali ini, saya ingin menceritakan pengalaman beberapa hari yang lalu ketika COD dengan seorang penjual di tokobagus.com di daerah Magetan, tepatnya di daerah Maospati. Perjalanan ini tidak jauh menurut saya, karena Insya Alloh tidak butuh persiapan lama dan sudah sering dadakan bermotoran puluhan sampai diatas 100an km untuk suatu hal.

Tepatnya pada hari Kamis tanggal 19 Juli 2012, saya melihat iklan Nokia 5230 (Navigator) yang diiklankan di tokobagus.com dan harganya saya cocok, karena kebetulan saya sudah mem-bookmark semua kata kunci pencarian untuk beberapa seri Nokia Navigator yang saya incar di beberapa toko online. Sehingga tiap pagi dan sore tinggal klik beberapa bookmark untuk melihat apakah sudah ada barang yang cocok atau belum, sstt...ini metode yang biasa saya gunakan untuk mencari barang yang saya inginkan via portal jual beli online. Jadi hemat waktu dan biaya internet dengan memfokuskan pencarian melalui bookmark tadi. Pagi itu saya melihat iklan yang masih fresh dan harga yang "berani" dibandingkan iklan yang lain, karena iklan tersebut memasang harga paling murah untuk barang langka yang berhari-hari tidak saya dapatkan ketika browsing dimanapun. Di iklan terpasang HARGA PAS, gak masalah, langsung saya sms saya mau dan mau janjian buat COD hari ini juga. Akhirnya janjian jam 16.00 di Maospati, Magetan. Kalo dipikir-pikir jauh juga ya dari Solo, kalo dikategorikan trayek bus mungkin masuknya ke AKAP (Antar Kota Antar Provinsi).Wehehehe

Berangkat dari Rumah pukul 13.20 mengambil rute arah Karanganyar - Tawangmangu - Cemoro Sewu - Plaosan - Maospati. Sebenarnya ini bukan rute baru, kali kedua saya melewati rute ini, dulu pertama kali ketika get-lost karena ingin menenangkan pikiran dengan menyepi kesini dan pulang melalui jalur Ngawi - Solo. Seperti biasa, perkap lengkap untuk perjalanan jauh sudah tiap hari ada di ransel dan bagasi motor, kecuali untuk sepatu boot.

Jalur Solo - Karanganyar
Jalan yang lumayan halus dengan trek panjang pas lagi jam pulang sekolah, bisa ditebak sendiri kalo jalan diatas 80 kpj mendahului anak sekolah mesti dikejar, dikiranya ngajak balapan. Emang banyak yang alay dijalan kalo pas kayak gini, gak bisa bedain antara orang yang stabil di kecepatan segitu karena ada kebutuhan ama orang yang gaya-gayanan ngajak balapan orang dijalan. Ya udah, duluan sono, yang tua yang ngalah. Eh, bukane jalan duluan malah nungguin, woo...orang gak beres. Ya udah tetep jalan di kecepatan semula  walaupun dijejerin anak sekolah, begitu mau lampu merah di Bejen tak kasih acungan jempol sambil ngerem, dia udah mepet lampu mau gak mau bablas sebelum merah. Satu masalah selesai..

Jalur Karangpandan - Tawangmangu
Motor lama gak naek gunung, kena sindrom "megap-megap". Disamping bertambahnya usia, trek harian ternyata juga pengaruh ke performa mesin. Naek tanjakan segini aja lumayan lamban, tapi tak apa, yang penting sehat wal afiat. Sebelum Pondok Isy Karima hujan turun, menepi sejenak pake jas hujan. Ternyata, cuaca gunung emang gak bisa ditebak. Dari Solo panasnya gak kira-kira nyampe sini udah ujan. Lanjut perjalanan sampe diatas Tawangmangu, sekitar Gondosuli hujan udah reda, tapi masih menyisakan hawa dingin basah dan aspal yang gak kering lagi. Lepas jas hujan dan jalan lagi seperti biasa, yang pasti disambut kabut turun lumayan tebal mengiringi perjalanan. Hay hay...lama tak jumpa kabut pekat macam ini. Hmmm..

Setelah melewati Cemoro Sewu, dihadapkan dua opsi, mau ngambil jalur baru atau jalur lama. Saat ini milih jalur baru dulu, soalnya ngeri dengan jarak pandang yang minim tambah lagi sepi banget gak ketemu kendaraan laen. Jarak pandang hanya sekitar 10m dan gak ada orang, hiahhh...ketemu setan gak ya ntar...(dan ternyata enggak)

Plaosan - Magetan Kota
Gunung Lawu sudah terlewati, cuaca sore yang segar menerpa wajah. Mau berhenti untuk foto masih ragu, targetnya magrib sudah dirumah lagi harus tercapai. Lanjut ke jalur yang satu arah dibeberapa lokasi, sampe sini mulai agak ragu arah, terpaksa beberapa kali tanya arah kepada penduduk biar gak tersesat jauh, lagi-lagi karena target magrib harus udah pulang. Sampe juga akhirnya di monumen pesawat, Maospati pukul 15.40. Lanjut cari Masjid, sholat Ashar lalu sms agan yang jual hape.

Janjian di pangkalan ojek samping monumen pesawat (pangkalan lagi sepi), lumayan dapet tempat yang nyaman. Si agan datang naek honda beat pake jaket rapi, gendong ransel ada pin berlogo salah satu cabang pencak silat yang lumayan terkenal di Jawa Timur, wuih si agan bisa silat ini...tenang gan, ane orang baik-baik. Setalah liat-liat barang n ngobrol banyak hal akhirnya deal, salaman, trus pamitan pulang.

Sempat kepikiran pulangnnya mau ngambil arah Ngawi mengingat waktu udah sore, jam 16.30 takut kemaleman dijalan. Lalu buka deh peta jadul edisi cetak yang dulu sering tak bawa kalo pas touring (hiyaaah...gunanya beli hape navigator buat apa? ntar deh, belon bisa make). Mengukur jarak antara Masopati - Solo via Gunung dengan via Ngawi ternyata dekat via gunung, tapi emang tanjakan sih, kalo lewat Ngawi jalurnya memutar tapi jalan datar. Ah, bukan petualang kalo gak berani mencoba hal baru, lewat Ngawi sama aja cari aman dan menghindari tantangan.

Bismillah, ambil jalur gunung
Kebut lagi ke arah Magetan. Satu hal baru yang saya temui disini, kalo sore hari banyak polisi pake rompi yang berdiri ditepi jalan ngatur lalu lintas. Pertama kali ngeliat udah paranoid duluan, langsung menepi trus pura-pura tanya ke orang di pinggir jalan. Sebenarnya sih tujuannya bukan untuk tanya, cuma memastikan aja saya nglewatin jalur searah bukan. Setelah beberapa orang ada yang lewat depan pak pol dan ternyata gak kenapa-kenapa baru saya lanjut lagi..

Tanjakan makin berat, kabut makin tebal, dan cuaca makin gelap karena udah jam 17.05 ketika mendaki ke Cemoro Sewu. Jam segini, ternyata, dingiinya minta ampun, sempat kepikiran untuk berhenti sejenak sambil ngopi tapi lagi-lagi teringat, magrib nanti harus udah dirumah (kalo telat dikit gak masalah). Kembali lagi dihadapkan pada dua pilihan ketika berada diatas Sarangan, mau jalur lama atau jalur baru, semuanya gelap, bahkan lebih gelap ketimbang pas berangkat tadi. Akhirnya, saat ini saya membutuhkan waktu tersingkat untuk segera sampai dirumah, sehingga saya memilih jalur lama yang tanjakannya cukup ekstrim. Dan lagi-lagi saya sendirian (para hantu yang baik hati dan tidak sombong, jangan ganggu saya ya...). Oper gigi antara satu dan dua sambil berkendara dengan posisi berdiri agak merebah kedepan, baca tips dari blognya seseorang. Sampai akhirnya bertemu manusia lagi...hore...di sekitaran Cemoro Sewu, ternyata masih ada juga yang nongkrong disini padahal udah hampir jam setengah enem. Akhirnya, dengan masuk Jawa Tengah berarti saya telah mengakhiri sesi tanjakan dari perjalanan ini, Alhamdu...lillah (melebarkan tangan kayak Ust. Maulana)

Sesi turun gunung dimulai
Fokus kali ini pada rem, memilih pijakan ketika menikung dan waspada gelap. Melewati Tawangmangu ketemu banyak sekali motor maupun mobil dari bawah, ini malem-malem pada mau kemana yah? (sambil mengingat2 tanggalan, ternyata mau puasa, mungkin pada mau "padusan"). Sampai dibawah Pasar Tawangmangu dihadapkan 2 opsi lagi, mau lewat Matesih atau Karangpandan. Kali ini tetap Karangpandan, dengan pertimbangan jalur yang lebih besar lebih nyaman untuk memacu kecepatan, kalo di Matesih mau jalan 90 kpj takut masih ada bocah dipinggir jalan yang bisa kesamber. Tiba-tiba terdengar adzan maghrib dari Masjid di Isy Karima, waduh...harus segera dan segera. Naikkan speed jadi 100 kpj (kebetulan jalane turunan jadi motor kuat jalan segitu) tapi sambil tetap menyediakan space darurat, artinya jika motor atau mobil di depan berhenti mendadak masih ada tempat untuk menghindar dari tubrukan.

Tet..tet-tet...
Sampai rumah pukul 18.15 lalu ngitung bensin dan ngitung jarak.
Bensin habis sekitar Rp 25.000
Jarak tempuh sekitar 186 km

Sekian dan terimakasih,
Bagi yang udah mampir dan membaca cerita yang gak penting ini. Silahkan yang ingin berkomentar atau paling tidak ambil yang bermanfaat dari kisah ini (MURNI KISAH NYATA)
Terimakasih

1 comment:

Anonymous said...

Mantap gan...,, cerita perjalanannya yang banyak hahaha